Senin, 10 Desember 2012

Emulsiii 2


E.            Teori Terjadinya Emulsi
Untuk mengetahui proses terbentuknya emulsi dikenal 4 macam teori , yang melihat proses terjadinya emulsi dari sudut pandang yang berbeda-beda. Teori tersebut ialah :

1.    Teori Tegangan Permukaan  (Surface Tension)

          Molekul memiliki daya tarik menarik antara molekul yang sejenis yang disebut daya kohesi. Selain itu molekul juga memiliki daya tarik menarik antara molekul yang tidak sejenis yang disebut daya adhesi.

          Daya kohesi suatu zat selalu sama, sehingga pada permukaan suatu zat cair akan terjadi perbedaan tegangan  karena tidak adanya keseim -bangan daya kohesi. Tegangan yang terjadi pada permukaan  tersebut dinamakan tegangan permukaan (surface tension).

          Dengan cara yang sama dapat dijelaskan terjadinya perbedaan tegangan bidang batas dua cairan yang tidak dapat bercampur  (immicible liquid). Tegangan yang terjadi antara dua cairan tersebut dinamakan tegangan bidang batas (interfacial tension).
          Semakin tinggi perbedaan tegangan yang terjadi pada bidang mengakibatkan  antara kedua zat cair itu semakin susah untuk bercampur. Tegangan yang terjadi pada air akan bertambah dengan penambahan garam-garam anorganik atau senyawa elektrolit, tetapi akan berkurang dengan penambahan senyawa organik tertentu antara lain sabun (sapo).
       Dalam teori ini dikatakan bahwa penambahan emulgator akan menurunkan menghilangkan tegangan yang terjadi pada bidang batas sehingga antara kedua  zat  cair tersebut akan mudah bercampur.


2.    Teori Orientasi  Bentuk Baji (Oriented Wedge)
          Setiap molekul emulgator dibagi menjadi dua  kelompok yakni :
·           Kelompok hidrofilik, yaitu bagian dari emulgator yang suka pada air.
·           Kelompok lipofilik , yaitu bagian yang suka pada minyak.

            Masing-masing kelompok akan bergabung dengan zat cair yang disenanginya, kelompok hidrofil kedalam air dan kelompok lipofil kedalam minyak. Dengan demikian emulgator seolah-olah menjadi tali pengikat antara air dan minyak. Antara kedua kelompok tersebut akan membuat suatu keseimbangan.
            Setiap jenis emulgator memiliki harga keseimbangan yang besarnya tidak sama.Harga keseimbangan itu dikenal dengan istilah   H.L.B. (Hydrophyl Lipophyl Balance) yaitu angka yang menunjukkan perbandingan antara kelompok lipofil dengan kelompok hidrofil .
            Semakin besar harga HLB berarti semakin banyak kelompok yang suka pada air, itu artinya emulgator tersebut lebih mudah larut dalam air dan demikian sebaliknya.
            Dalam tabel dibawah ini dapat dilihat keguaan suatu emulgator ditinjau dari harga HLB-nya.

HARGA HLB

K E G U N A A N

         1  -  3

  Anti foaming agent

         4    6

  Emulgator tipe w/o

         7    9
  Bahan pembasah ( wetting agent)
         8  – 18
  Emulgator tipe o/w
         13 - 15
  Detergent
         10 – 18
  Kelarutan (solubilizing agent)


          Untuk menentukan komposisi campuran emulgator sesuai dengan nilai HLB yang dikehendaki , dapat dilakukan dengan contoh perhitungan seperti tersebut dibawah ini.

Contoh :
Pada pembuatan 100 ml emulsi tipe o/w diperlukan emulgator dengan harga HLB 12. Sebagai emulgator dipakai campuran Span 20 (HLB 8,6) dan tween 20 (HLB 16,7) sebanyak                5 gram. Berapa gram masing-masing berat  Span 20 dan Tween 20 ?

Jawab :
Rumus I


                        A % b  =   x 100 %

                        B % a   = ( 100% - A%)
                 
Keterangan :
x        =     Harga HLB yang diminta ( HLB Butuh)
A       =     Harga HLB  tinggi
B       =    Harga HLB  rendah

% Tween   =    X 100%     =  42%
                         X   5 gram           =  2,1 gram
% Span     =   100 % -  42 %               =   58 %                   
                         X   5 gram           =   2,9 gram


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar